Saturday, February 26, 2011

.::Mohon kekuatan dariMu ya Rabbi::.

Dalam kembara kita sebagai musafir di bumi Allah ini, banyak sekali kita diuji. Kadang- kadang ujian yang diberi membuatkan kita seolah- olah tak mampu untuk bangkit lagi. Terasa lemah sangat diri..seperti tiada lagi harapan..malas untuk meneruskan pengembaraan..letih..penat..


"Ya Allah, aku tak berdaya lagi..sesungguhnya aku penat sekali..pada siapa lagi harus aku mengadu..aku mohon keampunanMu..aku rayu jangan sisihkan aku dari lautan rahmatMu..aku mohon ya Tuhan, kasihanilah aku..hamba yang lemah tak berdaya kerana beratnya dosa yang dipikul..kerana beratnya amanah yang dipertanggungjawabkan..aku pohon keampunanMu..berikan aku secebis kekuatan.."


Mungkin itulah monolog seorang hamba yang merintih merayu pada Tuhannya saat diri terasa begitu lemah, memohon diberi secebis kekuatan untuk terus mengabdikan diri pada Tuhannya dan menjalankan amanah besar sebagai khalifah di muka bumi. Di saat lemah tak berdaya tiada pengharapan selain pengharapan kepadaNya. Kekuatan itu datangnya dari Allah yang Maha Kuat, maka mohonlah secebis kekuatan darinya..bukankah Allah telah berfirman dalam kalamNya:




Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku,maka sesungguhnya Aku dekat.Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu.Hendaklah mereka itu memenuhi (perintahKu) dan beriman kepadaKu agar mereka memperoleh kebenaran.(Al-Baqarah:186)

KataNya lagi:
Dan sungguh kami menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya,dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.(Qaf:16)


Sesungguhnya jalan mujahadah itu bukanlah penuh dengan bunga- bungaan, wangi- wangian. Tapi jalannya penuh dengan onak duri yang pasti akan mencalar sesiapa yang melaluinya. Sememangnya manusia takkan mampu melaluinya..pasti akan kecundang sebelum sampai ke destinasi akhir.
Maka mohonlah kekuatan dariNya..masakan Allah Yang Maha Penyayang tidak peduli dengan rayuan hambaNya yang mohon kekuatan dariNya agar diberikan keringanan dan kemudahan dalam proses pengabdian kita kepadanya.
Masakan dia mengabaikan permintaan seorang hamba yang tahu tanggungjawabnya sebagai seorang daie yang memohon agar terus istiqamah dalam perjuangan menegakkan agamaNya.
Yakinlah bahawa Allah itu mendengar segala rintihan hambanya.
Pohonlah dengan rendah hati, dengan penuh rasa kehambaan..bersangka baiklah denganNya..rahmatNya terlalu luas untuk kita..maka sandarkanlah sepenuh harapan hanya kepadaNya..


Mohon kekuatan dariMu ya Allah..aku ingin dekat denganMu..aku inin hatiku ini subur dengan cinta kepadaMu..aku ingin hati ini sentiasa merinduiMu..rindu pada kekasihMu..kerana aku inginkan pertemuan denganMu di akhirat kelak..


Maka ampunkanlah segala dosa- dosa ku..Engkau telah hidupkan aku dengan iman, maka matikanlah aku dalam iman, bangkitkanlah aku dengan iman dan masukkanlah aku kedalam syurgaMu dengan iman..


Beri aku kekuatan Ya Rabbi dalam aku menumpaskan hawa nafsu dan bisikan syaitan laknatullah!

2 comments:

  1. Rabbi yassir wa la tu'assir ya arhamar rahimeen..

    ReplyDelete
  2. xde istilah karpet merah dalam mujahadah... =)

    ReplyDelete

Popular Posts